Ayo ke Pasar Tradisional

Setelah cukup lama merantau. Satu tahun kalau benar ingat. Saya sudah mencoba memasak sendiri. Soalnya udah enggak ada lagi anak bapak kos yang masakin.

🙊

Enggak lah.. Alasan utamanya adalah biar hemat. Gaji 1,5jt dibayar tunai sambil antri bikin otak berputar. Mencari celah sekecil apa pun biar irit.

Itu pun saya masih bodoh karena belanja ke supermarket awalnya. Masih gamang sih belanja ke pasar tradisional. Malu. Gak bisa nawar. Takut ditipu harga. Takut dipalak preman. Ah banyak lah.

Tapi balik lagi ke gaji yang cuma 1,5jt. Ternyata gak dapet apa-apa kalau dibawa ke supermarket. Cuma kangkung kering, bawang merah-putih, indomi!

😭

Akhirnya saya nekat ke pasar. Strategi yang saya siapkan yaitu :

1. Keliling dulu, survei harga.

Walau cuma nguping, bukan nanya langsung. 😂

2. Masang tampang sotoy.

3. Pakai baju preman, celana pendek, jaket hitam.

Ini terlalu sukses sih kayanya, sampai-sampai kang parkir gak nagih.

😭

Kok gue sedih ya..

Hasilnya lumayan, dapet kangkung segar ama ikan. Dan yang pasti jauh lebih irit dari supermarket.

Tapi itu pun gak bikin saya suka ke pasar. Masih males. Apalagi sampe rumah mesti nyiangin dan masak lagi.

Satu lagi tahun berlalu. Kayaknya. Saya pindah rumah. Pindah pasar juga. Kali ini lumayan asik. Saya jadi lumayan suka belanja ke pasar. Karena ada yang nemenin. Istri.

Ternyata strategi istri agak lain. Doi belanja ke pedagang yang itu-itu aja. Langganan. Sebenernya saya kurang setuju. Tiga tahun saya biarkan doi menjalankan kebijakan berbelanja begitu. Dan akhirnya di tahun ke-3 saya berhasil ambil alih. Doi gak bisa ke pasar lagi karena hamil. Dan saya sendiri lagi.

Kok gue sedih ye..

😭😭😭😭

Sekarang. Empat tahun sudah saya belanja ke pasar sendirian.

😢

Tapi asik aja sih. Kadang ada rasa tertantang buat dapetin harga termurah. Atau ketika ketemu dagangan-dagangan unik. Walau pasar tradisional enggak semodern supermarket. Bau lah. Becek lah. Tipu-tipu lah. Tapi koleksinya jelas jauh lebih lengkap. Puas rasanya anak dan istri makan hasil buruan saya yang beragam…

Banyak lagi dah. Kalau enggak caya cek aja ke pasar.

😜

Oia.. Berikut update-an dari strategi ke pasar saya. Dari pengalaman 7 tahun saja. Mungkin cuma buat para introvert ini bermanfaat. Buat kamu yang extrovert apalagi entrepreneur hardcore jangan coba-coba baca!

1. Masih survei harga dulu.

Tapi kali ini saya tanya langsung. Kalau terdengar masuk akal kadang saya beli langsung. Kadang saya tunda dan beli barang lain. Pokoknya beli apa aja, biar pedagang gak sakit hati. Kemudian saya keliling pasar, kalau ternyata ada yang lebih murah, maka pedagang sebelumnya saya blacklist. 😌 Tapi - sama kayak tadi - kalau yang lain lebih mahal tetep saya belanja di situ. Bisa barang yang lain atau jumlahnya saya kurangi. Dan jangan lupa berarti beliau yang kena coret. 😌

2. Tanpa tawar, tak ada suka apalagi cinta.

Tanpa tawar menawar ini awalnya karena saya enggak bisa nawar sih. Tapi ternyata sunnah Rasul memang begitu. Memudahkan perniagaan. Cocok beli. Kalau enggak ya tinggalkan. Sebenarnya menawar ini menghina pedagang. Kita secara enggak langsung bilang “barang lu gak pantes dihargai segitu”. Ya tapi kalau ada pedagang serakah yang kasih harga tinggi berarti dia secara enggak langsung bilang “pembeli bego, sini duit lu buat gua aja”.

👊

Pokoknya jangan pakai emosi dalam berniaga. Nggak ada langganan. Duit gak punya saudara. Beli karena barang bagus. Bukan karena penjualnya manis.

3. Like a pro. Kayak kang pecel lele.

Jika sebelumnya saya pasang tampang sotoy, pakaian preman, sekarang saya tampang santai aja, agak poker face, sesekali sok bingung, sok mikir, pakai topi, tas kecil di samping. Keliatan kalem dan “pro” lah. Sampai-sampai kebanyakan pedagang menyangka saya kang pecel lele. 😂 Tapi mayan lah jadi dikasih “harga penjual”.

4. Terakhir.

Ini emang bukan kerjaan ringan apalagi full mengasyikkan. Jadi saya biasanya belanja langsung banyak. Buat keperluan 2 mingguan malah.

Selamat berbelanja ke pasar. Jangan banyak alasan.

👊

Assalamualaykum!

Referensi :

https://t.me/halamanbelakang

comments powered by Disqus