Akhirnya LULUS..sort of..

1 Ramadhan (17 Mei) tahun ini yaitu 1439 Hijriah jadi tanggal bersejarah dalam perjalanan hidup saya. Karena setelah 7 tahun, di usia ke-27 hutang saya berupa rumah akhirnya lunas. Genap 190jt rupiah tercicil. Alhamdulillah. Padahal tadinya saya kira saya masih akan menyandang status gharim sampai tahun depan. Karena saya berjanji bonus dari tempat kerja tahun ini semuanya buat istri tercinta. Tapi pas dapet eh doi malah balikin duitnya. Dikit katanya. Tahun depan aja katanya. Siapa tau lebih banyak katanya.

🙄

Emang sih tahun ini ada penurunan yang nyata. Tapi beli motor tinja mah masih ada kembalian. Pokoknya semoga PT. ANU (nama samaran) tetap jaya lah jadi tahun depan bonusnya naek lagi. Aamiin..

...

Balik ke soal kelulusan (pelunasan). Sebenarnya udah molor 2 tahun dari target yang direncanakan. Atau mungkin lebih tepatnya “diharapkan”, karena sejujurnya saya tidak membuat strategi mendetil soal melunasi hutang rumah ini. Yang saya lakukan cuma hidup semiris (sesederhana) mungkin. Ya walau kata miris atau sederhana mungkin berbeda buat masing-masing orang.

Yang jelas saat teman sekerja saya keluyuran di sekeliling Asia, saya cuma mondar-mandir di kebun di belakang rumah saya. Saat kebanyakan orang merambah negeri mencari kuliner unik, saya blusukan di pasar tradisional mencari cabe yang lebih murah seribu rupiah dari lapak lain. Saat pemuda-pemudi sebaya lain galau gonta-ganti pasangan, saya dan istri berganti giliran gendong anak. Saat seluruh dunia cuma iOS atau Android, saya setia sama Symbian.

Salah sendiri umur 21 tahun dah nikah.

🙄

Bukan maksud berbangga diri. Lah wong miris gitu kok. Tapi mungkin hal ini saya lakukan karena - di alam bawah sadar - saya menyadari, saya secara alami bukan kaum intelektual pun entrepreneur. Dan diperparah lagi - saya sadar secara penuh - saya pemalas. Jadi harus ada penyesuaian buat mengimbangi 3 hal tersebut. Jadi lumayan enjoy aja sih. Gak jadi beban. Bisa dibilang cukup bahagia. Lagi pula kalau bahagia buat kamu itu jalan-jalan, makan-makan, ponsel terbaru, baju terkeren, moge, mobil dkk. Mungkin yang kamu butuhkan bukan kebahagian tapi psikolog.

...

Oke. Yang jadi pertanyaan besar selanjutnya adalah mau apa setelah ini.

Beli rumah lagi?

Hmm.. Enggak deh, kita tunggu gelembung properti meletus dengan indahnya aja dulu. Harga rumah lagi sinting-sintingnya sekarang. Dulu saya beli 49/180 cuma 183jt. Lah sekarang 36/72 udah tembus 300jt. Bisa buat paan bangunan ama tanah segitu?

Jadi paling mungkin sih beli tanah buat kebun atau invest kecil-kecilan di sektor UKM karena saya enggak percaya pasar saham.

Ahh.. Rieut.. Nikmati kelulusan dari status gharim dulu aja deh..

Assalamualaikum. Sampai ketemu lagi.. 😘 Semoga kamu juga cepet lulus.. Lulus apa ajah. 👊

Referensi

https://t.me/halamanbelakang

comments powered by Disqus